Disable Preloader
10 Ribu Bebek di Thailand Dilepas untuk Bersihkan Hama Pertanian

Sekitar 10.000 bebek dilepaskan dari kandang ke tengah persawahan usai musim panen, di Nakhon Pathom, Thailand.

Bebek-bebek tersebut langsung berjalan menuju sawah untuk melahap hama siput yang bersembunyi di tunggul padi. 

Cara beternak bebek di areal sawah ini telah lama menjadi tradisi di daerah-daerah Thailand. Orang Thailand menyebutnya 'ped lai thoong' yang berarti 'bebek mengejar lapangan'.

Kawasan bebek Khaki Campbell, bebek ras Inggris tersebut, dibawa ke ladang setelah 20 hari pembibitan dan akan dipelihara selama beberapa bulan ke depan. Setelah bebas berkeliaran selama 5 bulan, mereka akan dikembalikan ke peternakan untuk menghasilkan telur hingga 3 tahun.


“Manfaat (bagi peternak) adalah kami mengurangi biaya untuk memberi makan bebek,” kata Apiwat Chalermklin, 34, seorang peternak, dilansir Reuters.

Para petani padi mendapatkan keuntungan kerena bebek-bebek tersebut membantunya membersihkan gulma dan hama, serta mengurangi penggunaan bahan kimia dan pestisida.

"Mereka membantu memakan keong mas dan sisa sekam padi yang jatuh ke ladang sejak panen terakhir. Bebek juga menginjak tunggul padi untuk meratakan tanah dan memudahkan untuk membajak,” kata petani, Prang Sipipat.


Untuk saat ini, sistem tersebut bekerja dengan baik untuk peternak bebek dan petani padi. Meskipun, mereka khawatir akan adanya ancaman kekeringan.

Thailand, negara pengekspor beras terbesar kedua di dunia, menghadapi kekeringan berkepanjangan yang mempengaruhi banyak daerah untuk tahun ini. (Reuters, Kumparan)


Share: